AS Kembali Sebut China Lakukan Genosida Terhadap Muslim Uighur

31

BANDARLAMPUNGPOS.COM-China sedang melakukan genosida dan kejahatan kemanusiaan terhadap minoritas Muslim Uighur di provinsi barat Xinjiang . Demikian bunyi laporan tahunan Departemen Luar Negeri (Deplu) Amerika Serikat (AS) tentang hak asasi manusia secara global.

Dirilis pada Selasa waktu setempat, laporan tersebut menemukan bahwa genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan terjadi sepanjang tahun terhadap sebagian besar Muslim Uighur dan kelompok etnis serta agama minoritas lainnya di Xinjiang.

Dikatakan kejahatan yang dituduhkan termasuk pemenjaraan sewenang-wenang terhadap lebih dari satu juta warga sipil, sterilisasi paksa, pemerkosaan, penyiksaan, kerja paksa dan “pembatasan kejam” pada kebebasan beragama, kebebasan berekspresi dan kebebasan bergerak.

Laporan tersebut, yang diwajibkan setiap tahun oleh Kongres Amerika Serikat, memberikan penilaian Departemen Luar Negeri AS tentang praktik hak asasi manusia di lebih dari 180 negara.

Pada konferensi pers di Washington, DC, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan temuan untuk tahun 2020 menunjukkan bahwa di setiap wilayah di dunia, hak asasi manusia “terus bergerak ke arah yang salah”.

“Kami akan menggunakan semua alat diplomasi kami untuk membela hak asasi manusia dan meminta pertanggungjawaban pelaku pelecehan,” kata diplomat tertinggi AS itu, menunjuk pada perjalanan dan sanksi keuangan di bawah Undang-Undang Magnitsky Global AS, di antara mekanisme lainnya seperti dikutip dari Al Jazeera, Rabu (31/3/2021).

China telah menolak tuduhan pelanggaran HAM di Xinjiang, menuduh negara-negara lain dan kelompok hak asasi manusia melancarkan “serangan fitnah” tentang kondisi Muslim Uighur dan minoritas lainnya di wilayah tersebut.

Menteri Luar Negeri China Wang Yi, berbicara di depan Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa di Jenewa bulan lalu, mengatakan fakta dasar menunjukkan bahwa tidak pernah ada yang disebut genosida, kerja paksa atau penindasan agama di Xinjiang.

Tetapi negara-negara Barat semakin berbicara menentang perlakuan Beijing terhadap Uighur, di tengah meningkatnya ketegangan antara AS dan sekutunya, dan China.

Pendahulu Blinken, mantan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, menyatakan pada 19 Januari bahwa China telah melakukan genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan terhadap Uighur dan agama minoritas lainnya di Xinjiang. (Sindonews.com)