Lagi, Militer Israel Tembak Mati 29 Warga Palestina yang Menunggu Bantuan di Jalur Gaza

66

Militer Israel kembali menembaki 29 warga Palestina hingga tewas saat mereka sedang menantikan pasokan bantuan di Jalur Gaza.

Pernyataan tersebut disampaikan Kementerian Kesehatan Gaza dengan menyebut peristiwa tersebut terjadi secara terpisah di dua tempat. Dalam insiden pertama, Pejabat Kesehatan Palestina mengungkapkan delapan Warga tewas dalam serangan udara di tempat distribusi bantuan Kamp Al-Nuseirat, Gaza Tengah.

“Belakangan, sedikitnya 21 orang tewas dan lebih dari 150 orang terluka akibat tembakan Israel terhadap kerumunan yang menunggu truk bantuan di bundaran Gaza utara,” kata kementerian kesehatan Gaza seperti dilansir Alarabiya.

Pihak Israel mengatakan sedang menyelidiki kedua insiden tersebut.

Dalam beberapa waktu terakhir, militer Israel menyerang Warga Palestina yang menantikan distribusi bantuan, lantaran mereka saat ini dalam posisi kelaparan. Tak kurang, sebagian besar dari 2,3 juta penduduk di Gaza mengungsi di kantong pengungsian.

Israel sendiri mengaku telah menyerang lebih dari 100 Warga Palestina hingga meninggal pada 29 Februari 2024. Pihak Otoritas Palestina mengatakan, warga yang diserang tersebut sedang menunggu pengiriman bantuan di dekat Kota Gaza.

Israel Berkilah

Tak mau disalahkan, Israel berkilah bahwa penyebab kematian tersebut karena kerumunan orang yang mengepung truk bantuan. Pihak Israel juga menyatakan korban tewas akibat terinjak atau tertabrak.

Sementara itu di Deir Al Balah, Gaza Tengah, rudak Israel menghantam rumah warga sipil pada Kamis.

“Menewaskan sembilan orang,” kata petugas medis Palestina.

Serangan tak henti-henti dilakukan Israel menyasar warga terus terjadi sepanjang malam di wilayah tersebut, bahkan juga di tempat lebih dari satu juta pengungsi berlindung di Rafah.

PBB telah memperingatkan kepada Israel bahwa setidaknya 576.000 orang di Gaza berada di ambang kelaparan. Tak hanya itu, tekanan global semakin meningkat terhadap Israel untuk memberikan lebih banyak akses.

Namun, Israel membantah menghalangi pengiriman bantuan ke Gaza. Bahkan Negara Zionis itu malah menyalahkan kegagalan lembaga bantuan sebagai penyebab penundaan dan menuduh Hamas mengalihkan bantuan.

Hamas menyangkal tuduhan Israel itu. Mereka bahkan mengatakan Nagra bintang daud itu menggunakan kelaparan sebagai senjata dalam serangan militernya.

Sebuah kapal yang membawa bantuan mendekati Gaza di mana militer AS berencana mendirikan dermaga untuk memungkinkan distribusi hingga dua juta makanan sehari.

Meski menyambut kedatangan kapal bantuan, para pejabat Palestina dan PBB mengatakan pengiriman maritim bukanlah pengganti pengiriman bantuan melalui penyeberangan darat.

Hamas pada hari Kamis menyerukan peningkatan protes dan serangan terhadap Israel di Gaza, Tepi Barat, dan Yerusalem pada hari Jumat, hari pertama salat Jumat di bulan suci Ramadhan.




Leave a Reply