Jualan iPhone 12 Tanpa Charger, Brasil Denda Apple Rp28,7 Miliar

78

BANDARLAMPUNGPOS.COM – Maksud hati Apple ingin go green dengan memasarkan iPhone 12 tanpa charger. Eh, niatan tersebut malah berujung denda sebesar USD 2 juta atau setara Rp28,7 miliar oleh regulator Brasil.
Procon SP, sebuah Badan Perlindungan Konsumen di Sao Paulo, Brasil, baru saja mendenda Apple karena dinilai gagal memasarkan iPhone 12 dengan harga wajar, setelah perusahaan yang berbasis di Cupertino, AS, menghilangkan charger dalam kemasan penjualan.

Bahkan, Procon SP mengatakan bahwa Apple terlibat dalam iklan menyesatkan, menjual perangkat tanpa pengisi daya, dan persyaratan yang tidak adil, sebagaimana dilansir dari The Verge, Senin (21/3/2021).

Sebelum menjatuhkan denda, Procon SP telah bertanya apakah Apple akan menurunkan harga iPhone 12 yang diketahui dibanderol USD 699 untuk iPhone 12 Mini 64GB, iPhone 12 64GB USD 799, iPhone 12 Pro 128GB USD 999, dan iPhone Pro Max 128GB USD 1.099. Namun tidak direspons.

Kritikan juga dialamatkan ke produsen iPhone ini dari Procon SP, yang dinilai tidak membantu konsumen yang mengalami masalah di beberapa fungsi di iPhone mereka ketika sudah dilakukan update software.

Kendati didenda cukup mahal, tampak jumlah tersebut tidak akan menganggu dengan pendapatan yang diraup Apple USD 111,4 miliar pada kuartal pertama 2021, di mana itu termasuk penjualan model iPhone 12.

Terkait denda dari regulator Brasil ini, Apple belum menanggapinya.

Dijual tanpa charger dan earphone, iPhone 12 hadir dalam kemasan minimalis. Apple beralasan ingin menjadi lebih ramah lingkungan. Menurut Apple, tanpa harus menyertakan charger dan earphone, maka proses penambangan bahan di alam untuk membuatnya dapat ditekan yang pada akhirnya berujung pada berkurangnya emisi karbon.

Namun diduga kuat ada alasan lain. Pertama adalah untuk penghematan. Komponen 5G yang ada di semua model iPhone berharga cukup mahal. Maka sebagai kompensasi, charger dan earphone pun dikorbankan.

Diestimasi bahwa komponen frekuensi radio saja di iPhone 12 biayanya sekitar 30% lebih banyak dari iPhone sebelumnya. “Maka Apple menekan ongkos di aspek iPhone lainnya,” kata Angelo Zino, analis di CFRA Research.

Tak sekadar hemat, dihilangkannya charger dan earphone iPhone 12 juga diestimasi menambah laba Apple walau cuma sekitar 1%. Mungkin malah itulah alasan sebenarnya, yaitu agar keuntungan dari iPhone tetap terjaga.

Jadi selain misi menjaga planet Bumi, aksi Apple tersebut juga bagus secara bisnis. Apple berasumsi pembeli iPhone 12 sudah punya charger dan earphone dari iPhone kepunyaan mereka sebelumnya.

Menurut Apple, tanpa harus menyertakan charger dan earphone, maka proses penambangan bahan di alam untuk membuatnya dapat ditekan yang pada akhirnya berujung pada berkurangnya emisi karbon.(detik.com)